Persamaan dan Perbedaan Muslim dengan Mukmin


PESAMAAN dan PERBEDAAN
MUSLIM dengan MUKMIN

A. MUSLIM

MUSLIM adalah shighot isim fa’il (kata benda pelaku) dari fii’il tsulasi mujarrod (kata kerja yang terdiri dari tiga huruf asli) : “SALIMA – YASLAMU – SALAAMUN wa SALAAMATUN” yang artinya “SELAMAT atau AMAN dari marabahaya bagi dirinya  sendiri”. Dan karena kata SALIMA masih berupa fi’il lazim (kata kerja yang tidak membutuhkan obyek/intransitif), maka agar menjadi fi’il muta’addiy (kata kerja yang membutuhkan obyek/transitif), maka di-ikutkan pada wazan AF’ALA menjadi : “ASLAMA – YUSLIMU – ISLAAMUN”, kemudian shighot isim fa’ilnya adalah “MUSLIMUN”, yang artinya “MENYELAMATKAN atau MENGAMANKAN kepada dirinya sendiri dan juga kepada orang lain”.

SALAM = Selamat, sedangkan ISLAM = Menyelamatkan
SALIM = Yang selamat, sedangkan MUSLIM = Yang meyelamatkan

Namun di dalam terjemahan al-Qur’an fersi Depag RI, kata ASLAMA – YUSLIMU – ISLAM dan MUSLIM biasanya diartikan “Menyerahkan diri”. Padahal antara kata berserah diri, tunduk dan patuh itu di dalam al-Qur’an telah ada kata-kata tersendiri semisal TAWAKKAL, TA’AT, dan KHUDU’.

Alloh Ta’ala berfirman :

وَقَالَ مُوسَى يَا قَوْمِ إِنْ كُنْتُمْ آَمَنْتُمْ بِاللَّهِ فَعَلَيْهِ تَوَكَّلُوا إِنْ كُنْتُمْ مُسْلِمِينَ.  (يونس : ٨٤
“Dan Nabi Musa berkata : Wahai kaumku, jika kalian telah beriman kepada Alloh, maka kepada-Nya lah kalian berserah diri jika kalian menjadi orang-orang Islam”. (Q.S. [10] Yunus : 84).

Di dalam terjemahan al-Qur’an Depag RI, kata TAWAKKAL diartikan tetap “Tawakkal”, dan kata MUSLIMIN diartikan “Orang-orang yang berserah diri”.

Di sini-lah akan banyak menimbulkan kerancauan bagi orang-orang awam yang mempelajari Al-Qur’an cukup dengan mengandalkan terjemahannya saja. Sedangkan kata TAWAKKAL itu berasal dari kata WAKKALA yang artinya “Mewakilkan”. Dan telah dimaklumi bahwa mewakilkan itu identik dengan pasrah atau menyerahkan sesuatu atau mempercayakan sesuatu kepada orang yang mewakilinya. Sedangkan kata ISLAM dan MUSLIM sering diartikan dengan “Menyerahkan diri atau berserah diri”, sehingga menimbulkan kesan seolah-olah umat para nabi terdahulu itu tidak Islam atau tidak menjadi Muslim.

Ketahuilah bahwa sesungguhnya agama para nabi terdahulu itu adalah Islam semuanya, sehingga orang-orang yang masih setia mengikuti ajaran nabinya serta tunduk dan patuh dengan ajaran nabinya disebut sebagai muslim.

Di dalam menceritakan kisah Ratu Balqis dengan Nabi Sulaiman, maka Alloh Ta’ala berfirman :

قَالَتْ رَبِّ إِنِّي ظَلَمْتُ نَفْسِي وَأَسْلَمْتُ مَعَ سُلَيْمَانَ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ. (النمل : ٤٤
“Dia (Balqis) berkata : Wahai Tuhan-ku sesungguhnya aku telah mendzolimi diriku sendiri, dan saya masuk Islam beserta Sulaiman karena Alloh Tuhan semesta alam”. (Q.S. [27] An-Naml : 44).

Dan orang yang pertama kali diperintahkan untuk masuk Islam adalah para nabi dan rasul. Alloh Ta’ala berfirman :

قُلْ إِنَّنِي هَدَانِي رَبِّي إِلَى صِرَاطٍ مُسْتَقِيمٍ دِينًا قِيَمًا مِلَّةَ إِبْرَاهِيمَ حَنِيفًا وَمَا كَانَ مِنَ الْمُشْرِكِينَ . قُلْ إِنَّ صَلاَتِي وَنُسُكِي وَمَحْيَايَ وَمَمَاتِي لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ . لاَ شَرِيكَ لَهُ وَبِذَلِكَ أُمِرْتُ وَأَنَا أَوَّلُ الْمُسْلِمِينَ. (الأنعام : ١٦١، ١٦٢، ١٦٣
“Katakanlah, sesungguhnya aku telah memberikan hidayah kepada-ku oleh Tuhan-ku kepada jalan yang lurus berupa agama yang tegak yaitu Millahnya Ibrahim yang lurus, dan tidaklah dia (Ibrahim) termasuk orang-orang yang musyrik. Katakanlah : Sesungguhnya sholatku, tata cara ibadahku, hidupku dan matiku adalah milik Alloh Tuhan semesta alam. Tidak ada sekutu bagi-Nya, dan dengan hal itu saya telah diperintahkan, dan aku adalah yang pertama kalinya orang-orang Islam”. (Q.S. [6] Al-An’am : 161, 162, 163).

Di dalam ayat yang lain Alloh Ta’ala berfirman :

قُلْ إِنِّي أُمِرْتُ أَنْ أَكُونَ أَوَّلَ مَنْ أَسْلَمَ وَلاَ تَكُونَنَّ مِنَ الْمُشْرِكِينَ. (الأنعام : ١٤
“Katakanlah, sesungguhnya aku diperintahkan agar aku menjadi pertamanya orang yang masuk Islam, dan janganlah kamu termasuk dari golongannya orang-orang musyrik”. (Q.S. [6] Al-An’am : 14).

Kata ISLAM di dalam kedua ayat di atas dijadikan lawan bagi kata MUSYRIK, sedangkan di dalam ayat yang lain kata ISLAM juga dijadikan lawan bagi kata KAFIR. Alloh Ta’ala berfirman :

وَلَقَدْ قَالُوا كَلِمَةَ الْكُفْرِ وَكَفَرُوا بَعْدَ إِسْلاَمِهِمْ. (التوبة : ٧٤
“Dan sungguh mereka telah mengatakan pada kalimat kekafiran, dan mereka telah menjadi kafir setelah ke-Islaman mereka”. (Q.S. [9] At-Taubah : 74).

B. MUKMIN

MUKMIN juga merupakan shighot isim fa’il (kata benda pelaku), dari kata : “AAMANA – YUKMINU – IIMAANUN”, yang artinya “TASHDIQ atau MEMBENARKAN”. Dan di dalam Bahasa Indonesia Iman itu biasanya diartikan “PERCAYA”, karena orang yang percaya kepada sesuatu itu biasanya cenderung membenarkan, walaupun tidak semua orang yang percaya itu pasti membenarkan. Oleh sebab itulah kami lebih cenderung memaknai kata Iman itu dengan arti “Membenarkan”.

Dan untuk mengetahui perbedaan dan persamaan antara muslim dengan mukmin, maka perhatikanlah beberapa contoh ayat-ayat berikut ini :

Alloh Ta’ala berfirman :

قَالَتِ اْلأَعْرَابُ آَمَنَّا قُلْ لَمْ تُؤْمِنُوا وَلَكِنْ قُولُوا أَسْلَمْنَا وَلَمَّا يَدْخُلِ اْلإِيْمَانُ فِي قُلُوبِكُمْ وَإِنْ تُطِيعُوا اللَّهَ وَرَسُولَهُ لاَ يَلِتْكُمْ مِنْ أَعْمَالِكُمْ شَيْئًا إِنَّ اللَّهَ غَفُورٌ رَحِيمٌ. (الحجرات : ١٤
“A’robiy (Orang Arab kampung) berkata : kami telah beriman, katakanlah oleh-mu (Muhammad) : kalian belum beriman, akan tetapi katakanlah oleh kalian ASLAMNAA (kami telah masuk Islam), karena iman itu belum masuk di dalam hati kalian, dan jika kalian ta’at kepada Alloh dan rasul-Nya, maka Dia (Alloh) tidak akan mengurangi pada kalian dari ama-amal kalian pada sesuatu pun , sesungguhnya Alloh Maha Pengampun lagi Maha Penyayang”. (Q.S. [49] Al-Hujurat : 14).

Penjelasan :
Di dalam ayat ini dijelaskan bahwa setiap orang yang telah masuk Islam dan menjadi muslim itu belum  tentu beriman dan menjadi mukmin, sehingga seolah-olah menunjukkan bahwa derajat muslim itu lebih rendah dari pada derajat mukmin. Padahal belum tentu demikian, karena di dalam ayat yang lain justru Alloh Ta’ala memerintahkan kepada orang yang telah beriman agar masuk ke dalam Islam secara keseluruhan. Alloh Ta’ala berfirman :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا ادْخُلُوا فِي السِّلْمِ كَافَّةً. (البقرة : ٢٠٨
“Wahai orang-orang yang telah beriman, masuklah kalian di dalam Islam secara keseluruhan”. (Q.S. [2] Al-Baqoroh : 208).

Dan untuk memahami maksud dari kedua ayat yang kelihatannya agak membingungkan tersebut, maka kita harus dapat memahami maksud dari lanjutan ayat pada surat al-Hujurat : 14 di atas. Alloh Ta’ala berfirman :

إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ الَّذِينَ آَمَنُوا بِاللَّهِ وَرَسُولِهِ ثُمَّ لَمْ يَرْتَابُوا وَجَاهَدُوا بِأَمْوَالِهِمْ وَأَنْفُسِهِمْ فِي سَبِيلِ اللَّهِ أُولَئِكَ هُمُ الصَّادِقُونَ. (الحجرات : ١٥
“Sesungguhnya orang-orang mukmin itu hanyalah mereka yang telah beriman kepada Alloh dan kepada rasul-Nya kemudian mereka tidak ragu-ragu, dan mereka berjihad dengan harta mereka dan dengan jiwa mereka di jalan Alloh, mereka itulah orang-orang yang benar”. (Q.S. [49] Al-Hujurat : 15)

Di dalam surat al-Hujurat pada ayat yang ke-lima belas ini telah jelas diakhiri dengan lafadz AS-SHOODIQUUN, oleh sebab itulah yang dimaksud dengan mukmin pada ayat yang ke-empat belas itu adalah mukin yang benar, bukan hanya sekedar mukmin yang cuma pengakuan saja tanpa bukti. Dan Alloh Ta’ala juga telah menyebutkan beberapa syarat agar dapat menjadi mukmin yang benar, yaitu dengan beriman kepada Alloh, lalu beriman kepada Rasululloh SAW (dan karena lafadz RASUULIHI ini berbentuk mufrod atau tunggal yang pada ayat sebelumnya telah menyebutkan kisah tentang orang Arab kampung, maka lafadz tersebut tidak dapat diartikan rasul yang lain selain Nabi Muhammad SAW), kemudian syarat menjadi mukmin yang benar itu harus berjihad di jalan Alloh dengan menggunakan harta bendanya dan juga dengan jiwa raganya.

Pertanyaan :
Lalu sampai di manakah batas terendah seseorang itu dapat disebut sebagai mukmin dan juga batas terendah seseorang itu disebut muslim?

Jawab :
Batas terendah seseorang dapat disebut sebagai mukmin adalah tatkala dia membenarkan (beriman) di dalam hatinya bahwa : “Tiada Tuhan selain Alloh yang tidak ada sekutu bagi-Nya”.
Hal ini berdasarkan keterangan hadits shohih yang menceritakan tentang kisah do’a Nabi Muhammad SAW kepada Alloh Ta’ala kelak di yaumil qiyamah, Rasululloh SAW bersabda :

يَا رَبِّ أُمَّتِي أُمَّتِي، فَيَقُولُ : إنْطَلِقْ فَأَخْرِجْ مَنْ كَانَ فِي قَلْبِهِ أَدْنَى أَدْنَى أَدْنَى مِثْقَالِ حَبَّةِ خَرْدَلٍ مِنْ إِيْمَانٍ فَأَخْرِجْهُ مِنَ النَّارِ
“Wahai Tuhan-ku, tolonglah umatku, umatku, lalu Dia (Alloh) berfirman : Pergilah kamu lalu keluarkan orang-orang yang ada di dalam hatinya ada lebih rendah, lebih rendah, lebih rendah beratnya biji sawi dari keimanan, maka keluarkan dia dari neraka”.

Kemudian di dalam lanjutan hadits tersebut dijelaskan bahwa Rasululloh SAW memohon kepada Alloh Ta’ala :

يَا رَبِّ ائْذَنْ لِي فِيمَنْ قَالَ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ، فَيَقُولُ : وَعِزَّتِي وَجَلاَلِي وَكِبْرِيَائِي وَعَظَمَتِي لَأُخْرِجَنَّ مِنْهَا مَنْ قَالَ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ. أخرجه البخاري (٧٥١٠)، ومسلم (١٩٣) عن أنس بن مالك
“Wahai Tuhan-ku, izinkanlah aku di dalam orang-orang yang telah mengucapkan LAA ILAAHA ILLALLOH, lalu Dia (Alloh) berfirman : Demi ‘Izzah-KU dan kebesaran-KU dan keagungan-KU sungguh AKU akan mengeluarkan dari neraka orang-orang yang telah mengucapkan LAA ILAAHA ILLALLOH”. (H.R. Al-Bukhari, No : 7510, dan Muslim, No : 193). Dari Anas bin Malik

Yang dimaksud dengan kata QOOLA (berkata) di dalam hadits ini adalah mengucapkan kalimat LAA ILAAHA ILLALLOH dengan disertai adanya pembenaran di dalam hati, dan bukan hanya sekedar ucapan di lisan saja tanpa adanya pembenaran di dalam hati. Karena siapa saja yang telah mengucapkan kalimat LAA ILAAHA ILLALLOH yang dimaksudkan untuk meyelamatkan diri, maka dia sudah dapat disebut sebagai MUSLIM, walaupun ucapannya tersebut tidak disertai dengan pembenaran di dalam hatinya. Dan hal ini juga berdasarkan banyak riwayat hadits shohih di dalam kitab shohih al-Bukhari dan Muslim, dan di antaranya adalah haditsnya Usamah bin Zaid yang telah membunuh musuhnya setelah mengucapkan kalimat LAA ILAAHA ILLALLOH, dan hadistnya Abu Sa’id al-Khudriy yang menceritakan tentang kisah orang-orang Khowarij yang akan dibunuh oleh Kholid bin Walid.

قَالَ خَالِدٌ : وَكَمْ مِنْ مُصَلٍّ يَقُولُ بِلِسَانِهِ مَا لَيْسَ فِي قَلْبِهِ؟ فَقَالَ : رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : إِنِّي لَمْ أُومَرْ أَنْ أَنْقُبَ عَنْ قُلُوبِ النَّاسِ وَلاَ أَشُقَّ بُطُونَهُمْ. أخرجه البخاري (٣٣٤٤)، ومسلم (١٠٦٤) واللفظ له
Kholid berkata : Berapa banyak dari orang yang sholat, sedangkan dia berkata dengan lisannya pada sesuatu yang tidak ada di dalam hatinya?, lalu Rasululloh SAW bersabda : “Sesungguhnya aku tidak diperintah agar aku melubangi hatinya manusia dan aku juga tidak diperintah agar aku membelah perut mereka”. (H.R. al-Bukhari, No : 3344, dan Muslim, No : 1064). Dan redaksi hadits miliknya Imam Muslim.

Kesimpulan :
1).  Orang yang telah mengucapkan kalimat “LAA ILAAHA ILLALLOH” dengan lisannya saja tanpa disertai dengan pembenaran di dalam hatinya, maka orang itu layak disebut sebagai MUSLIM, walaupun dia juga layak disebut sebagai MUNAFIQ.
2).  Orang yang telah membenarkan di dalam hatinya bahwa tiada Tuhan selain Alloh, tanpa diucapkan dengan lisan, maka orang itu layak disebut sebagai MUKMIN di sisi Alloh. Namun di sisi manusia maka orang tersebut belum layak disebut sebagai mukmin, karena manusia tidak dapat mengetahui isi hati orang lain, sehingga dia masih boleh diperangi.

Wallohu A’lam

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: